Kicak rasanya manis banget

Makanan khas pasar ramadhan kauman, Jogjakarta

Waktu berbuka puasa adalah waktu yang dinanti di bulan ramadhan. Banyak makanan yang dipersiapkan di waktu ini. Mungkin terlalu banyak jenis makanan yang cocok untuk membatalkan puasa, seperti kebanyakan misalnya kurma, kolak, coctail, puding, agar-agar, jus buah, dan berbagai makanan kecil pembatal puasa lainnya.

Melanjutkan perjalanan saya ke pasar ramadhan kauman kemaren itu, sore tadi kurang lebih jam 16:30 saya pergi ke sana lagi mengantar salah satu member oemah 55 mas Galih, yang tertarik ke sana setelah melihat postingan saya kemaren. Sampai sana suasana udah rame banget, terlihat dari parkiran motor yang memadati pinggir jalan.

Ternyata saya masih penasaran dengan kue yang baru saya jumpai kemaren, yaitu kue kicak. Kue ini yang  berbentuk bulat tak beraturan karena hanya dikepal-kepal dengan tangan. Terbuat dari ketan sehingga berasa manis, karena ada potongan nangka di dalamnya dan berasa agak gurih karena di krawu dengan parutan kelapa. Kemaren mau beli tapi sudah kehabisan. Ternyata saat bertanya pada penjual di awal pintu masuk lorong, ternyata sudah habis, terus menuju agak ke tengah ternyata tinggal sedikit dan sudah dipesen oleh 3 orang. Akhirnya menyusuri lorong dan sampai hampir ke akhir lorong, dan saya dapatkan kicak itu. Saya membeli yang dibungkus dengan kertas seharga Rp 2.000 dan dua kotak plastik kecil yang sudah di bungkus dari tadi seharga Rp 1.200 per kotak.

Setelah waktu berbuka puasa, akhirnyaa aku bisa mencicipi si kicak ini. Setelah dibuka bungkusnya terasa banget aroma nangka yang sudah masak, harum. Setelah mencicipi, hmm … rasanya manis banget, ternyata rasa gurih parutan kelapa tertutup oleh rasa manis walau masih terasa sedikit, kayaknya dikasih air gula deh, solanya agak lengket-lengket gitu. Setelah makan tiga butir ternyata sudah marem, abis itu makan yang lainnya , serbuuu.

Bagi anda yang penasaran dan ingin membeli kicak ini, datanglah ke pasar sore ramadhan di kauman, Jogjakarta. Usahakan datangnya agak siangan, sekitar jam 14:00 sudah buka kok, soalnya kalau kesorean banyak yang sudah habis. Kayaknya banyak yang nyari ini makanan, sekedar penasaran seperti saya, atau memang sudah langganan. Selamat mencoba.

Advertisements

About this entry